Kemenangan Manchester United Di Piala FA Tidak Banyak Membantu mengurangi Negativitas Yang Berkembang Di Klub

Kemenangan Manchester United Di Piala FA Tidak Banyak Membantu mengurangi Negativitas Yang Berkembang Di Klub

Untuk pertama kalinya sejak Sir Alex Ferguson pensiun pada Mei 2013, tim mencetak enam gol dalam pertandingan dengan meraih kemenangan putaran keempat Piala FA di Tranmere Rovers, tetapi hanya ada kecaman di udara ketika para pendukung United sekali lagi melampiaskan kemarahan mereka pada pemilik klub, keluarga Glazer, dan wakil ketua eksekutif Ed Woodward.

Nyanyian Anti Glazer “Cinta United, Benci Glazers” dan “Kami Ingin Glazers Keluar” telah ditayangkan secara sporadis sejak pemilik yang berbasis di Florida membeli United pada 2005, tetapi yang diarahkan ke Woodward – “Dia akan mati, Ed Woodward akan mati “telah membawa kemarahan dan kemarahan ke tingkat yang sama sekali baru.

“Kami hanya akan mencoba dan mendapatkan hasil yang benar dan terus bekerja, memajukan klub,” kata manajer United Ole Gunnar Solskjaer setelah pertandingan, ketika ditanya tentang nyanyian. “Pendukung selalu lebih bahagia ketika Anda memenangkan permainan dan ketika Anda sukses, jadi kami akan terus bekerja untuk mendapatkan hasil.”

Baik Glazers maupun Woodward tidak berada di Prenton Park untuk menyaksikan para pemain Ole Gunnar Solskjaer menghindari potensi rasa malu terhadap Tranmere tingkat ketiga dengan mengklaim kemenangan empatik yang mengamankan tempat pada undian putaran kelima Senin.

Mengalahkan Tranmere 6-0 mungkin telah memberikan kelonggaran dari kemerosotan bentuk klub baru-baru ini di Liga Premier, di mana United telah jatuh ke kekalahan 2-0 berturut-turut melawan Liverpool dan Burnley, tetapi tidak ada yang pada akhirnya di Prenton Park dikenal tertipu untuk percaya bahwa kemenangan melawan tim di zona degradasi League One menawarkan obat untuk semua penyakit klub.

Para penggemar yang menyalakan Woodward dan Glazers selama kemenangan kandang terakhir melawan Norwich dan kekalahan pertengahan pekan melawan Burnley di Old Trafford belum hilang. Hasil Burnley, ketika penggemar pergi berbondong-bondong sebelum peluit akhir, adalah titik kritis bagi banyak orang, yang menyalahkan pemilik dan Woodward atas kematian United pasca-Ferguson.

Ada banyak alasan mengapa. Dengan meminjam melawan klub untuk menyelesaikan pengambilalihan Leveraged United mereka, Glazer menjerumuskan klub ke dalam lebih dari £ 350 juta hutang dan lebih dari £ 800 juta telah dihabiskan untuk biaya bunga dan dividen dalam 15 tahun intervensi.

Kurangnya transfer masuk pada bulan Januari, meskipun United mengumumkan omset £ 630 juta pada tahun keuangan terakhir, telah menyalakan kemarahan pendukung dan itu tidak akan mencair di belakang kemenangan nyaman di Tranmere.

Satu-satunya cara suasana hati akan berubah adalah jika hasilnya membaik di lapangan dan, jika United gagal membalikkan defisit 3-1 pada leg pertama melawan City pada leg kedua semifinal Piala Carabao, suasana krisis akan kembali. Itulah mengapa menang di Tranmere tidak lebih dari kertas di atas celah.

Tinggalkan komentar